Mama, Wanita Terbaik dari Tuhan

Pengen bikin tulisan tentang Mama.

Sejujurnya gue bukan orang yang suka menyatakan perasaan ke Mama secara gamblang, hampir enggak pernah malah. Cuma gue sering, bahkan hampir setiap hari cerita ke Mama tentang apa yang gue alami di hari itu. Gue ada masalah apa, gue lagi seneng karena apa, gue kesel kenapa, sampe kalo liat hal-hal lucu di socmed tuh gue kasih liat juga. Cuma kalo lagi sedih mah enggak pernah gue ceritain, soalnya Mama tuh orangnya lebih baperan dari gue. Entar guenya udah biasa aja, Mama masih baper. Bahayaaaa! Pokoknya mah prinsip gue, perasaan sayang, terutama ke orang tua itu enggak perlu digembar-gemborin. Cukup kita nurut sama nasehatnya, enggak ngelawan, gak bikin beliau sedih dan hal-hal lain yang bisa menyakiti perasaannya udah cukup. *duh, ngetiknya sambil nahan mewek. hehe*

Jadi dulu keluarga gue lagi bener-bener ada di titik terendahnya (yang gue rasain selama gue hidup), pokoknya ngalamin permasalahan keuangan, dan itu semua bertepatan sama saat gue lagi ngegarap skripsi. Bikin skripsi kan butuh biaya yang enggak sedikit, harus bolak-balik ke kampus untuk bimbingan, belum lagi kalo dosen pembimbingnya tiba-tiba enggak bisa, harus atur jadwal lagi, balik lagi ke kampus. Revisi, ini sih yang bikin pengeluaran bengkak.

Dulu gue enggak ada printer, otomatis ngeprint harus di warnet. Gue pilih warnet deket kampus, karena itungannya lebih murah dari pada warnet deket rumah. Tetep aja semurah-murahnya ngeprint revisian skripsi ya minimal banget itu 40rb, soalnya skripsi gue lumayan tebel, tentang budaya gitu (ya biarpun isinya ga jelas2 amat hehe). Belum lagi ongkos buat ke kampus, PP tuh sekitar 25rb, belum lagi hasrat untuk jajan-jajan lucu di kampus. Ya seenggaknya gue harus pegang 100rb sekali dateng ke kampus (kalo sekalian ngeprint). Dan pada kondisi keuangan saat itu, 100rb itu gak sedikit, gue masih punya 2 adik yang masih sekolah. Mereka kelas 2 dan 3 SMK. Pengeluaran mereka juga lagi banyak-banyaknya, yang satu harus ngeluarin biaya untuk PKL dll. Yang satunya lagi butuh biaya buat bayar ujian. Duh gusti, sedih kalo bayangin pas masa-masa itu.

Nah ini, kalo enggak ada Mama yang super duper kuat buat nguatin anak-anaknya, ngasih motivasi ke anaknya yang ndableg ini biar cepet lulus. Soalnya karena permasalahan itu tuh mood gue buat ngerjain skripsi bener-bener down. Sama sekali enggak ada gairah buat ngerjain. Iya, separah itu. Yang gue kerjain apa selama itu? Buka notebook, nonton film, makan, tidur, bangun lagi, begitu seterusnya. Tapi untungnya itu enggak bertahan lama, itu semua karena siapa? Ya karena Mama, siapa lagi?

Akhirnya gue semangat lagi buat ngerjain skripsi, oh iya, untuk dana selama gue ngerjain skripsian tuh gue dibantu sama Pakde dan Bude gue (kakak dari bokap). Setiap bulannya dulu gue dikasih 500rb buat mobilitas ke kampus, bimbingan dan sebagainya. Iya, 500rb/bulan, enggak ngapa-ngapain, enggak kerja enggak apa, cuma-cuma. Tujuannya cuma satu, biar gue cepet lulus dan bisa ‘ngangkat’ keluarga. Dan pas sampe saat gue udah mendekati waktu sidang skripsi, gue butuh biaya gede banget. Buat print rangkap 5, snack dan konsumsi dosen. Setelah sidang pun harus ngeprint lagi, 3 rangkap hardcover, 4 rangkap softcover, dan dibikin CD dan mondar-mandir ke kampus. Pokoknya itu habis-habisan banget, gue habis sekitar 3 jutaan. TIGA JUTA, duit dari mana? Lagi-lagi gue dibantu sama Pakde dan Bude gue itu. Sumpah, tanpa mereka gue enggak tau bisa bakalan lulus dengan waktu segitu atau bakalan molor lagi.

Gue sidang tanggal 9 Januari 2017, gue daftarnya udah dari 2016, cuma sidang skripsi baru dibuka awal tahun, nunggu lagi~ Setelah selesai sidang, gue enggak mau nganggur kelamaan, langsung nyebar lamaran dan CV, iya, cuma bermodalkan SKL aja ngelamar ke sana-ke mari. Alhamdulillah, tanggal 13 Februari 2017 gue udah mulai kerja. Sebulan setelah lulus, langsung dapet kerjaan. Alhamdulillah, gue udah enggak jadi beban buat Mama, biarpun belum bisa ngebahagiain juga. Seenggaknya beban Mama udah berkurang satu persatu. Dan enggak lama juga adik gue lulus SMK, karena umurnya dia yang belum 17 tahun, dia coba-coba ngelamar kerja di Food court gitu, alhamdulillah keterima. Biapun penghasilannya juga enggak seberapa, seenggaknya beban Mama udah berkurang.

Adik gue lulus itu belum nebus ijazah (belum keluar juga), gue sama adik gue patungan juga biar bisa ketebus ijazahnya. Oh iya gue lupa, saat masa terpuruk itu, gue cariin info beasiswa buat adik-adik gue, lumayan untuk tambahan bayaran dan uang jajan harian mereka. Sebulan dapet 350rb. Gue juga selama kuliah bermodal beasiswa, direkomendasiin dari guru SMA untuk dapat beasiswa. Alhamdulillah, dari awal masuk sampe lulus enggak keluar uang untuk bayaran. Paling cuma buat buku dan tambahan ongkos gitu doang. Sekarang adik gue yang kecil, udah lulus SMK juga. Alhamdulillah dapet peringkat ketiga di sekolahnya dan dapat rekomendasi beasiswa untuk kuliah di kampus yang masih satu yayasan dengan sekolahnya dulu.

Kenapa dari tadi gue bahasnya tentang Mama, iyalah, kalo enggak ada Mama yang ngatur semua keuangan di masa-masa sulit itu, belum tentu gue sama adik-adik gue bisa bertahan sampe sekarang. Belum tentu gue sama adik-adik gue bisa lulus dan kerja kek gini. “Terus bokap lu kemana?” Bokap mah ada, cuma… Gue enggak mau menjelek-jelekkan orang tua gue sendiri. Biar bagaimanapun, beliau juga pernah berjasa di hidup gue dan adik-adik gue. Tapi yang jelas, Mama lah yang enggak ada duanya. Terbaiiiikkk ❤️❤️❤️

Sekarang gue selalu bersyukur atas apa yang udah gue dapetin, emang manusia tuh harus ada di titik terendah dulu kali ya baru bisa bersyukur sama nikmat yang udah dia peroleh. Sekarang sekecil apapun rezeki yang gue dapat, itu amat sangat harus untuk disyukuri. Dan alhamdulillah sekarang keadaan keluarga gue perlahan membaik, sedikit demi sedikit membaik, biarpun belum bisa kembali seperti semula, setidaknya sudah mulai membaik. Ini berkat Mama yang enggak capek-capeknya berdoa buat anaknya dan tentunya Allah SWT yang udah mengabulkan setiap doa-doa itu. Alhamdulillah.

Duh, gue ngetik ini sambil mewek, inget-inget lagi masa-masa itu. Tapi gpp, kalo gue enggak pernah mengalami saat-saat kayak gitu, mungkin gue enggak bisa kayak sekarang ini. Gue mulai cuek sama omongan orang, gue enggak peduli orang mau ngomong apa. Selama gue enggak ngeganggu mereka, mereka enggak ada hak untuk ngusik gue dan keluarga gue. Toh gue bisa hidup sampe sekarang, bukan karena mereka juga. Jadi, gue enggak mau ambil pusing komentar orang. Sayangnya, Mama orangnya kelewat baperan. Ada omongan yang enggak enak sedikit, pasti kepikiran. Padahal udah gue bilang,

“Orang tuh kadang cuma punya mulut buat ngomong, belum tentu punya otak juga. Jadi cuekin aja, selagi kita enggak ngerugiin mereka.”

“Lu enggak malu hal kayak gini diceritain begini?”

Buat apa malu? Justru karena dulu pernah ngalamin masa-masa kayak gitu, gue jadi lebih strong dalam ngadapin masalah. Gak cengeng lagi kayak dulu. Kalo curhatan di socmed mah buat ngilangin stres aja, padahal mah ada masalah yang lebih lagi dan emang enggak perlu diumbar ke mana-mana.

Perlahan bangkit sampe lu bisa beli apa yang elu mau tuh rasanya puas banget. Alhamdulillah, biarpun second, gue udah bisa beli motor sendiri. Dengan kekuatan doa, enggak ada yang enggak mungkin. Sama jangan ngiri sama pencapaian orang lain. Inget, kita tuh enggak tau seberapa besar perjuangannya dia sampe bisa berhasil. Seberapa berdarahnya dia, biar bisa sampai di titik seperti sekarang ini. Kita mah liatnya jalannya mulus-mulus aja.

Yaiyalah, ngapain bagian sedih-sedihnya dipamerin ke orang? 😄

Makanya sekarang kalo Mama ngasih tau atau nasehatin, sebisa mungkin gue turutin. Soalnya gue tau banget, doa dari Mama itu manjur banget. Jangan sekali-kali deh ngeraguin doa orang tua, terutama Mama. Gue udah ngerasain beberapa kali yang bener-bener langsung dijabah.

Sekian curhatan tentang mama yang bikin mata gue mulai sembab dan ingus ngalir mulu dari tadi. Gak bermaksud apa-apa, cuma mau sekedar cerita aja.

Selamat pagi, selamat berpuasa 😉

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s